TULISAN INDAH MENGUBAH IJAZAH

Oleh : Zaldy Munir

SAMBIL duduk diemperan toko dan ditemani kepulan asap rokok yang keluar dari mulutnya, sementara tangannya dengan trampil menggoreskan pena di atas kertas piagam untuk membuat tulisan indah, itulah pekerjaan sehari-hari yang dilakukan Herman, 38 tahun.

Laki-laki keturunan Jawa tersebut sudah sepuluh tahun menjalani profesinya sebagai penulis indah di Pasar Baru, pekerjaan itu ia jalani setelah sebelumnya bekerja sebagai karyawan disebuah perusahaan Advertising di Jakarta, namun karena tidak mau terikat dengan peraturan-peraturan perusahaan maka akhirnya ia memutuskan untuk bekerja sendiri sebagai penulis indah. “Dulu saya bekerja diperusahaan Advertising, tapi karena ogah terikat maka saya keluar,” tutur Herman seraya menghisap sebatang rokok yang terselip jelas di jari tangannya.

Ayah dari Bagus Eka Pradana, 13 tahun yang duduk di kelas 2 SMP dan Indah Nur Kholilah, 6 tahun TK awalnya mangkal di pinggir jalan raya Pasar Baru, namun karena digusur oleh trantib akhirnya memilih emperan toko di Pasar Baru sebagai tempat mangkalnya dengan alasan aman dari gusuran trantib. “Dulu saya mangkal di pinggir jalan, tapi karena digusur trantib makanya saya pindah di sini, “ ujarnya.

Selain menjual jasa menulis indah, suami Suprihatin ini juga berjualan bingkai, kartu ucapan serta menerima melukis wajah, tapi sekarang tinggal menjual jasa nulis indah dan melukis wajah saja yang ia jalani, semua itu karena adanya krisis moneter serta masuknya hand phone yang membuat orang tidak memerlukan lagi kartu ucapan. “Untuk mengucapkan sesuatu tinggal SMS pakai HP saja lebih cepat,“ ucapnya.

Selain menerima order menulis indah Herman juga menerima order lainnya, seperti memperbaiki kesalahan tulisan atau mengganti isi yang tertulis di dokumen. Saat laki-laki yang mempunyai hobi memancing itu sedang santai sambil menikmati segelas air jeruk, tiba-tiba datang seorang laki-laki yang memintanya untuk mengganti nama yang ada di dokumen kesehatan untuk mengurus keimigrasian, setelah melihat akhirnya Herman meminta imbalan Rp 100 ribu, tapi laki-laki itu menawar Rp 50 ribu. Karena tidak terjadi kesepakatan akhirnya pekerjaan tersebut diberikan pada temannya se-profesi.

Ketika ditanya apakah bisa membuatkan ijazah palsu? Dengan santai ia menjawab tidak bisa karena tidak mempunyai bahan kertas yang biasa digunakan untuk membuat ijazah, namun ia bersedia mengubah ijazah yang sudah jadi, seperti mengganti nilai, mengganti nama sesuai dengan keingginan si pemilik. “Kalau bikin ijazah nggak bisa, karena di sini nggak ada kertasnya,” terang Herman sembari manggaruk kepalanya yang sudah dipenuhi uban.

Untuk merubah nilai ijazah sebanyak 2 mata pelajaran Herman meminta ongkos sebesar Rp 150 ribu dengan imbalan hasil pekerjaan yang cukup memuaskan. Sehari-hari laki-laki kelahiran Jakarta itu mengawali aktifitasnya dengan menumpang kereta api dari Depok dan tiba di Pasar Baru pukul 09.00 wib dan pulang pada pukul 5 sore, dengan penghasilan berkisar antara Rp.75 ribu – Rp.100 ribu perhari.

Dengan keahlian yang dimilikinya laki-laki lulusan SMA Boedi Oetomo itu sering mendapat order pekerjaan dari instansi pemerintah, seperti Pemda, Departemen Keuangan dan lainnya. Biasanya mereka meminta Herman untuk menuliskan sertifikat atau piagam bila sedang ada seminar atau workshop. “Dulu saya sering diminta oleh Pemda dan Departemen Keuangan untuk nulis sertifikat. Bahkan Antara kalau ada pendidikan juga sering minta saya yang nulisin,“ terang Herman sambil tersenyum malu.

Tapi mengapa keahlian yang dimiliki oleh Herman dan kawan-kawannya sering dimanfaatkan oleh orang-orang yang mempunyai moralitas rendah, yang hanya mementingkan diri sendiri tanpa memikirkan bahwa tindakannya itu akan merugikan orang lain. ■

About these ads